Definisi Mukminina Haqqa

Terkait definisi mukminina haqqa, sedikit saya ceritakan kisah. Ada kisah ketika Rasulullah SAW menyapa dan bertanya kepada para sahabat yang sudah memiliki iman kepada ajaran Nabi SAW.:

كيف اصبحتم ؟ فقالوا : اصبحنا مؤمنين بالله فقال وما علامة ايمانكم ؟ قالوا : نصبر على البلاء ، ونشكر على الرخاء ونرضى بالقضاء

“Bagaimana keadaan kalian di pagi ini?” Para sahabat menjawab: “Di pagi ini kami tetap beriman kepada Allah Swt.” Nabi Saw. Bertanya lagi: “Apakah tanda iman kalian?” Mereka menjawab: “Kami bersabar atas musibah, bersyukur atas kelapangan dan ridho dalam menerima qodho (ketetapan).
Lalu Rasulullah SAW. Bersabda, “Kalau begitu kalian benar-benar termasuk orang-orang mukmin yang sebenarnya. Demi Allah yang memelihara kabah” (dikutip dari kitab Nashoih al-‘Ibad , Bab al-Tsulatsiy Maqolah ke-25).

Menyapa perbuatan yang simpel sesungguhnya tapi kadang ada yang enggan melakukannya. Padahal menyapa itu penting untuk membangun komunikasi dan hubungan yang lebih dekat dan akrab, mencairkan suasana. Dan satu lagi yang tidak kalah penting, menyapa ternyata bisa menghilangkan kecanggungan. Sapaan sekedar ’ assalamu’alaikum” dengan ditambah senyum dan wajah ceria ternyata cukup banyak manfaatnya bagi kita. Apalagi menyapa itukan tidak perlu energi banyak, hanya melontarkan beberapa huruf. Jadi tidak rugi kalau kita membiasakan diri untuk menyapa anak, istri, sahabat dan teman.

Namun hati-hati juga dalam menyapa, kita harus pandai menempatkan diri dan bertegur sapa dengan baik dan sopan. Karena bisa jadi bila salah melakukannya yang terjadi malah kontra produktif dan membuat hubungan jadi renggang.

Coba kita perhatikan kembali hadits di atas, Rasul SAW tidak merasa malu dan khawatir dipandang rendah oleh sahabatnya, beliau biasa saja menyapa mendahului sahabat-sahabatnya, meski beliau seorang Rasul. Perhatikan juga jawaban para sahabat saat Rasul SAW menyapa dan bertanya. Ternyata mereka tidak menjawab sebagaimana lazimnya yang kita lakukan.

Kalau kita disapa: “Bagaimana keadaan kamu saat ini..? Langsung jawab:, Alhamdulillah sehat wal afiat” Para sahabat nabi SAW menjawab:’ kami dalam keadaan beriman kepada Allah SWT.” Namun kalau kita menjawab seperti jawaban para sahabat bisa jadi akan menimbulkan persepsi lain, dan bija jadi ada yang komentar: ‘ ala sok alim ente,,,kayak iman ente benar aje..” he he. Kita memang bukan hidup di zaman sahabat yang dikatakan Rasul SAW sebaik-baik generasi. Terlebih kita juga tidak terbiasa dan lazim menjawab dengan kalimat seperti itu. Terlepas dari jawaban kita saat ditanya, yang jelas kita bisa mengambil ibrah dari hadits di atas.

Pertama, Rasul SAW cukup bertanya bagaimana kondisi kalian, beliau tidak mendesak jawaban para sahabat, dengan mengatakan: kalian masih beriman? Jawaban sepenuhnya diberikan kepada para sahabat. Tegur sapa kita sekarang ini sudah agak beda, tidak seperti dulu. Tegur sapa kita terkesan seperti mendesak teman yang kita sapa. Dan—maaf—terkadang bisa membuat yang disapa agak jengkel.

Dulu, kita kalau menyapa cukup dengan berkata:” Bagaimana kabarnya.?” Atau ditambah dengan kalimat doa: “semoga ente sehat wal afiat.” Sekarang kalimatnya beda; “ Gimana ente,,, ente sehat? “ Saya punya teman ketika disapa seperti itu dia agak jengkel, lalu die menjawab: “ kalau ane kagak sehat ngapain ane ade di sini.”

Mungkin yang menyapa niat dan tujuannya baik, tapi tujuan yang baik belum tentu menghasilkan yang baik. Kalau begitu ya mendingan kita kembali menyapa seperti dahulu “bagaimana kabar ente.” Atau silahkan ditambah dengan doa “ semoga ente sehat wal afiat.” Bukan dengan kalimat pertanyaan; “ gimana ..ente sehat..? He he

Kedua, Jawaban para sahabat yang juga luar biasa. Mereka tidak menjawab dengan hal-hal yang bersifat duniawiyah—bukan berarti tidak perlu—tapi mereka menjawab pada inti kenikmatan yang tertinggi bagi seorang hamba Allah yaitu beriman kepada Allah SWT. Yang mana ciri-cirinya dilanjutkan tatkala menjawab lanjutan pertanyaan Rasul SAW. Bukan berarti menjawab dengan “alhamdulillah sehat wal afiat”, tidak benar.

Jawaban kita juga sudah oke karena menunjukkan ungkapan rasa syukur. Sepertinya jawaban para sahabat tersebut seakan memberikan pelajaran bagi kita bahwa ada hal yang paling penting dalam kehidupan kita di dunia ini yang bukan hanya sekedar sehat dan banyak rizki, yaitu keimanan yang benar kepada Allah SWT.

Ciri Mukminina Haqqa

Iman yang benar (mukminina haqqa) akan membawa dan mengarahkan kita pada hati, sikap dan perbuatan yang benar pula. Bila sudah demikian, in syaa Allah kita akan mendapatkan ridha dari Allah SWT. Dari dialog Rasul SAW dengan para sahabat di atas, kita bisa mengetahui ciri-ciri mukminina haqqa, yaitu:
a. Bersabar atas musibah
b. Bersyukur atas kelapangan
c. Ridho dalam menerima qodho (apa yang telah ditetapkan Allah SWT).

Sabar dan syukur dua hal yang sepatutnya ada pada pribadi orang yang beriman, keduanya bagaikan dua sisi mata uang logam. Bahkan untuk memotivasi umatnya agar bersabar dan bersyukur, Rasul SAW bersabda:

عجبًا لأمرِ المؤمنِ . إن أمرَه كلَّه خيرٌ . وليس ذاك لأحدٍ إلا للمؤمنِ . إن أصابته سراءُ شكرَ . فكان خيرًا له . وإن أصابته ضراءُ صبر . فكان خيرًا له

Alangkah mengagumkan keadaan orang yang beriman, karena semua keadaannya (membawa) kebaikan (untuk dirinya), dan ini hanya ada pada seorang mukmin; jika dia mendapatkan kesenangan dia akan bersyukur, maka itu adalah kebaikan baginya, dan jika dia ditimpa kesusahan dia akan bersabar, maka itu adalah kebaikan baginya” ( HR. Muslim).

Hadits yang agung ini menunjukkan besarnya keutamaan bersyukur di saat senang dan bersabar di saat susah, bahkan kedua sifat inilah yang merupakan penyempurna keimanan seorang hamba. Dalam kitab Fi Rihab al-Tafsir disebutkan:

وقال عبد الله بن مسعود رضي الله عنه: الإيمان نصفان نصف صبر ونصث شكر ولهذا جمع الله سبحانه بين الصبر والشكر في قوله ( إن في ذلك لآيات لكل صبار شكور)

Dan Abdullah bin Mas’ud RA berkata: “Iman itu terbagi menjadi dua bagian; sebagiannya (adalah) sabar dan sebagian (lainnya adalah) syukur”. Oleh karena itulah Allah SWT mengumpulkan keduanya dalam firman-Nya: Sesunggguhnya pada yang demikian itu sungguh ada tanda-tanda bagi setiap orang yang bersabar dan bersyukur.” ( Syaikh Abdul Hamid Kisyk, Fi Rihab al-Tafsir, Juz 25, Maktab al-Mishr al-Hadits, hal. 3.754).

اللهم اجعلنا شكورا و اجعلنا صبورا. آمين

“Ya Allah jadikan kami orang yang pandai bersyukur dan pandai bersabar. Amiin.

Wallahu a’lam bi al-Showab.
Semoga Bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.