Ini Golongan yang Doanya Dikabulkan oleh Allah

islamina.id – Hakikat dari doa adalah sebagai bentuk penghambaan diri kepada Allah sebagi Tuhan semesta alam. Orang yang berdoa termasuk kategori ibadah dan pelakunya akan diberikan pahala di akhirat kelak.

Doa yang dikabulkan oleh Allah harus mengikuti aturan-aturan yang telah diajarkan oleh Nabi Muhammad dan para sahabat maupun yang dicetuskan oleh para ulama.

Imam Muhammad bin Ali yang dikenal dengan Imam As-Syaukani dalam Tuhfat Ad-Dzakirin menjelaskan beberapa golongan yang doanya dikabulkan oleh Allah, Diantaranya:

Golongan Yang Doanya Dikabulkan

Pertama. Orang yang sedang terdesak atau sedang kepepet atau terjepit dalam menghadapi sebuah urusan yang genting. Hal ini sesuai ayat yang berbunyi:

أَمَّن يُجِيبُ الْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ السُّوءَ وَيَجْعَلُكُمْ خُلَفَاءَ الْأَرْضِ ۗ أَإِلَٰهٌ مَّعَ اللَّهِ ۚ قَلِيلًا مَّا تَذَكَّرُونَ

Artinya:
Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati(Nya). (QS. An-Naml: 62).

Menurut Imam Ibnu Katsir dalam tafsirnya menjelaskan bahwa Allah mengingatkan kepada hamba-hamba-Nya bahwa diri-Nya sebagai Dzat yang  pantas untuk mengadu terutama saat kondisi terjepit.

Kedua. Orang yang terdzalimi baik muslim maupun non muslim, kaya ataupun yang kurang biaya.

Ketiga. Doa orang tua kepada anak-anaknya.

عن أَبي هُرَيْرَةَ رَضيَ اللهُ عنهُ قالَ: قالَ: رسولُ الله صلى الله عليه وسلم: ” ثَلاثُ دَعَوَاتٍ مُسْتجَابَاتٌ لاَ شَكَّ فِيهنَّ: دَعْوَةُ المَظلومِ، وَدَعْوَةُ المسَافِرِ، وَدَعْوَةُ الوَالِدِ عَلى وَلدِهِ ” رواه أَبُو داود والترمذي 

Artinya:
Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu berkata: Rasulullah shalallahu alaihi wasallam bersabda: Ada tiga doa yang pasti dikabulkan oleh Allah yaitu doa orang yang teraniaya, doa seorang Musafir, doa orangtua kepada anaknya. (HR. Abu Dawud dan Imam Tirmidzi).

Keempat. Pemimpin yang adil. Hal ini sesuai hadist Nabi Muhammad:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ثلاثة لا تُرَدُّ دَعْوَتُهُمْ الإِمَامُ الْعَادِلُ وَالصَّائِمُ حِينَ يُفْطِرُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ   رواه الترمذي

Artinya: Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu Anhu berkata: Rasulullah shalallahu alaihi wasallam bersabda: Ada tiga doa yang dikabulkan oleh Allah yaitu doa pemimpin yang adil, doa orang yang berpuasa sampai berbuka,  doa orang yang teraniaya  (HR. Imam Tirmidzi).

Kelima. Orang shaleh yaitu orang yang mampu menjalankan kewajiban yang berkaitan dengan Allah dan berbuat baik kepada orang lain.

Keenam. Doa anak yang berbakti kepada orangtuanya karena ia termasuk orang yang diridhai oleh Allah.

Ketujuh. Orang yang sedang dalam perjalanan (musafir) dengan tujuan yang baik bukan untuk tujuan kejahatan.

Kedelapan. Orang yang berpuasa sampai ia berbuka. Ini merupakan salah satu keistimewaan bagi orang yang berpuasa.

Kesembilan. Orang muslim yang mendoakan saudaranya yang tak ada didepannya.

Baca juga: Hati-hati! Syaitan Menyesatkan Manusia dengan Kebaikan Juga

Baca selengkapnya di Syahadat.id

Moh. Afif Sholeh, M.Ag

Moh. Afif Sholeh, M.Ag

Seorang penggiat literasi dan penikmat kopi

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.