Mengembalikan Peran dan Marwah Habib di Nusantara (2)

Fenomena yang terjadi saat ini, cara beragama keturunan Nabi sering kali terlihat kaku tak fleksibel terhadap golongan yang ada di luar mereka. Padahal para Sayyid atau keturunan Nabi dikenal memiliki pemahaman Islam yang cukup baik disebabkan karena leluhur mereka secara turun-temurun antar generasi memegang secara kuat ajaran-ajaran Islam serta mengajarkan kepada keturunannya.

Pemikiran dan Gerakan

Pertikaian Hadrami antara kelompok Sayyid (yang mengklaim sebagai keturunan Nabi dari jalur Husein putra Ali) dan Non Sayyid (yang bukan keturunan Nabi) yang terjadi di Indonesia pada tahun 1900 an  bisa dilihat sebagai embrio perpecahan masyarakat Hadrami (Riddell, 2001). Peristiwa ini juga bisa difahami sebagai kegagalan mereka menghilangkan tradisi kesukuan yang pernah melekat kuat di negara asalnya. 

Awal mulanya, pada tahun 1911 M, Jami’at al-Khair mengundang tiga sarjana muslim terkemuka dari Arab yaitu Syaikh Muhammad Thaib dari Maroko, Syaikh Muhammad Abdul Hamid dari Mekkah dan yang terakhir, Syaikh Ahmad Soorkati dari Sudan. Ketiga Ulama ini resmi bergabung dengan organisasi Jami’at al-Khair pada bulan Oktober 1911 M. (Hasyim Assegaf, 2000)

Konflik itu terjadi karena kelompok Sayyid yang tergabung dalam lembaga Jami’at al-Khair menuntut kedudukan lebih tinggi karena berasal dari keturunan Nabi, berdarah suci. Sedangkan Hadrami yang bukan Sayyid dianggap sebagai masyarakat biasa yang tidak sepadan dengannya. Adanya konflik ini yang menjadi buntut berdirinya Al-Irsyad pada tahun 1913 sebagai wadah persatuan para pedagang Arab Non Sayyid.

Ahmad Soorkaty pelopor berdirinya Al-Irsyad, sebuah organisasi yang mengatasnamakan persamaan. Menurutnya semua makhluk Allah memiliki derajat yang sama di sisi Allah. Tidak memandang darah, tidak memandang kulit, tidak memandang harta. Fatwa yang ia keluarkan dengan sebutan “Fatwa Solo” ini digunakan untuk merespons kelompok Arab Sayyid di tempat ia mengajar, yang menuntut untuk dihormati dan diberi kedudukan tinggi, karena berasal dari keturunan Nabi. Bahkan ketegangan itu semakin panas ketika ada seorang Kapten Arab bernama Umar Manggus tidak mau cium tangan (taqbil) kepada para Sayyid, karena menganggap dirinya sederajat (Hussein Badjerei, 1996). 

Padahal peran Hadrami kelompok Sayyid di Jamiat al-Khair lebih sebagai saudagar kaya yang mendirikan lembaga pendidikan. Maka perlu dipertanyakan lagi sejauh mana peranan Hadrami Sayyid di Indonesia dalam bindang pemikiran intelektual?

Peter Riddell dalam salah satu artikelnya, menyebutkan tidak ada peranan Hadrami dalam bidang intelektual. Kebanyakan mereka sebagai pengajar ilmu-ilmu dasar seperti mengajar baca Al-Qur’an, dan imam masjid. Kecuali dua tokoh, yaitu Ahmad bin Hasan bin Abdallah Hadad bin Sayyid Alawi dan Sayyid Salim bin Abdallah Sumayr (Riddell, 2001).

Memang pada awal abad 20 muncul Sayyid Usman (w. 1913) sebagai intelektual, tetapi kiprahnya lebih dikenal sebagai mufti Belanda, yang tidak memiliki keberpihakan terhadap muslim maupun Arab. Ini bisa dilihat dari kebijakan-kebijakannya yang cenderung membela pemerintah Belanda. Seperti fatwa “pengikut setan” kepada para petani Banten yang melakukan pemberontakan atas ketidak adilan Belanda.

Begitu juga Al-Irsyad yang lahir karena dilatar belakangi oleh kebenciaan terhadap “keangkuhan” para sayyid, lebih tampil sebagai organisasi pembaharuan yang menyebar di berbagai tempat di Indonesia. Dan kebanyakan yang ikut andil menyuarakan ide pembaharuan adalah intelektual pribumi atas dorongan Hadrami. Seperti para pendiri Muhammadiyyah, Yunus Anis, Farid Ma’ruf, dan M. Rasyidi. Dari Al-Irsyad yang dimotori oleh Ahmad Soorkaty inilah yang mampu membangun dialog antara hubungan Hadrami dan tokoh-tokoh lokal. Seperti Sarekat Islam, Muhammadiyyah dan Persis (Hussein Badjerei, 1996).  

Pergeseran Otoritas 

Awal abad ke-21,  kita dapat menyaksikan globalisasi dan perkembangan teknologi media mengakibatkan ulama, habaib dan otoritasnya menghadapi tantangan serius sehingga timbul pertanyaan bagaimana peran ustadz, kyai kampung ketika menghadapi dengan habaib yang mengaku Keturunan Nabi.

Persoalan otoritas, terutama otoritas keagamaan, menjadi arena kontestasi berbagai kelompok-kelompok keagamaan. Dengan menggenggam otoritas, tidak jarang tindakan-tindakan otoriter dipamerkan dengan menghakimi kelompok lain yang dianggap melenceng dari rel keagamaan yang dianggap mapan. Dengan memegang otoritas, Tuhan seolah bersemayam dalam diri orang itu. Ucapan dan tindakannya dianggap mewakili ucapan dan tindakan Tuhan. Akibatnya, melawan ucapan dan tindakan pemegang otoritas dianggap sama dengan melawan ucapan dan tindakan Tuhan. Pada titik ekstrem ini, otoritas agama akan mengancam keragaman dalam kehidupan agama, baik keragaman pemahaman agama maupun keragaman ekspresi keagamaan (Rumadi, 2012).

Dalam hal ini, bila ditinjau dari sifatnya otoritas terbagi kepada otoritas yang bersifat koersif dan bersifat persuasif. Otoritas koersif merupakan kemampuan untuk mengarahkan perilaku orang lain dengan cara membujuk, mengambil keuntungan, mengancam, atau menghukum. Otoritas jenis ini sifatnya memaksa orang lain agar tunduk pada pikiran dan kehendaknya. Otoritas koersif ini biasanya terkait dengan kekuasaan politik dengan segala aparaturnya memiliki kekuatan untuk memaksa dan menghukum. Sedangkan otoritas persuasif merupakan kemampuan untuk mengarahkan keyakinan dan perilaku orang lain atas dasar kepercayaan. Karena itu, otoritas persuasif melibatkan kekuasaan yang bersifat normatif yang berasal dari dalam diri orang itu. Otoritas jenis ini biasanya dikaitkan dengan pengetahuan seseorang, kharisma dan sejenisnya (Abul Fadl, 2004).

Beralihnya otoritas keagamaan dari tokoh yang semula pakar dalam bidangnya beralih ke para Sayyid memang sudah terjadi semenjak Hadrami mendominasi. Namun menariknya, dinamika tersebut melahirkan corak pemikiran dan membentuk karakter masyarakat muslim tertentu. Permasalahannya, karakter yang terbentuk justru bertabrakan dengan kultur lokal. Tidak bisa integrasi sebagaimana dijembatani oleh Al-Irsyad.

Baca Juga: Mengembalikan Peran dan Marwah Habib di Nusantara (1)

Kasus yang terjadi sampai saat ini, terdapat beragam pandangan keagamaan dari kelompok Sayyid. Jika mungkin digariskan, ada yang berwatak lembut dan ada yang berwatak keras. Masing-masing mecoba mencari pengaruh dan saling mendominasi. Dan umumnya, yang berwatak keras sering bersebrangan dengan tokoh-tokoh agama lokal.  

Untuk menghindari gesekan antara Habaib yang alirannya keras dengan tokoh masyarakat seperti Kyai, Ustadz kampung dibutuhkan komunikasi yang intens dan saling terbuka serta tak terlalu fanatik dalam mengagungkan nasab leluhurnya secara berlebihan (Ibnu Khaldun, 2013).

Namun, para ulama maupun kyai yang merasa digerogoti pengaruhnya tidak diam saja melihat fakta ini. Menyadari bahwa gelombang perubahan adalah sesuatu yang tak terelakkan, para ulama mulai mengakomodasi cara-cara baru untuk mempertahankan corak Islam tradisionalis yang mereka yakini dan otoritas agama yang mereka miliki.

Ke Arah Mana Sebaiknya

Pada dasarnya, Islam merupakan agama yang berisikan petunjuk-petunjuk agar manusia secara individual menjadi manusia yang baik, beradab dan berkualitas, selalu berbuat baik sehingga mampu membangun sebuah peradaban yang maju, sebuah tatanan yang manusiawi (Ida Farida, 2008).

Islam tak pernah membeda-bedakan umatnya, dari golongan mana ia berasal, dari keturunan mana tapi yang dilihat hanyalah ketakwaannya. Hal ini sesuai dengan firman Allah:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling takwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS. Al Hujurat: 13).

Manusia yang baik dan istimewa adalah yang memiliki akhlak yang baik terhadap Allah, dan terhadap sesama makhluk. Manusia memiliki kecenderungan untuk mencari bahkan bersaing dan berlomba menjadi yang terbaik. Banyak sekali manusia yang menduga bahwa kepemilikan materi, kecantikan, serta kedudukan sosial karena kekuasaan atau garis keturunan, merupakan kemuliaan yang harus dimiliki dan karena itu banyak yang berusaha memilikinya. Tetapi bila diamati apa yang dianggap keistimewaan dan sumber kemuliaan itu sifatnya sangat sementara bahkan tidak jarang mengantar pemiliknya kepada kebinasaan (Quraish Shihab, 2002).

Fenomena yang terjadi saat ini, cara beragama keturunan Nabi sering kali terlihat kaku tak fleksibel terhadap golongan yang ada di luar mereka. Padahal para Sayyid atau keturunan Nabi dikenal memiliki pemahaman Islam yang cukup baik disebabkan karena leluhur mereka secara turun-temurun antar generasi memegang secara kuat ajaran-ajaran Islam serta mengajarkan kepada keturunannya. 

Dengan adanya kemudahan teknologi dan media sosial menjadikan  mudahnya seseorang mempelajari agama sehingga adat kebiasaan keturunan Nabi yang tak sesuai dengan norma agama dengan sendirinya  terkikis demi sedikit maka dengan adanya interaksi sosial yang baik dapat merubah pandangan yang konservatif menjadi lebih moderat.

Pada prinsipnya, Islam datang dengan membawa misi perdamaian bukan untuk memperbesar api permusuhan terutama sesama Habaib yang beraliran Sunni dan Syiah maupun kepada Kyai maupun Ustadz lokal. Solusinya yaitu perkuat Silaturrahmi, menjalin hubungan yang baik dengan sanak kerabat yang masih ada hubungan kekeluargaan maupun kepada masyarakat (As-Safarini, 1993).

Dari sini perlunya saling menghargai semua kalangan baik Habaib, Ulama, dan Ustadz untuk tak membanggakan nasab leluhur jika belum mampu mengikuti akhlak mereka karena sumber permusuhan berawal dari tiga hal. Pertama, tamak dalam urusan harta. Kedua, gila penghormatan. Ketiga, tamak agar diterima oleh orang lain (As Sulami, 1998).

Khoirul Anwar Afa

Khoirul Anwar Afa

Penulis adalah Dosen Fakultas Ushuluddin PTIQ Jakarta

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.