Shalawat Nabi, Sunnah yang Kadang Terabaikan

Tulisan kali ini terkait shalawat Nabi yang menurut hemat saya jadi penting karena kita kadang mengabaikannya. Tulisan ini mengutip dari kitab al-Sholatu ‘Ala al-Nabi shallallahu alaihi wa sallam Ahkamuha Fadhailuha wa Fawaidhuha yang disusun oleh Syaikh Abdullah Siraj al-Din, terbitan Maktabah Dar al-Falah Tahun 1995. Dan tentu saja tidak semua konten kitab saya kutip karena disamping tebal—kurang lebih 381 halaman— juga nanti kesannya seperti menerjemahkan kitab, sesuatu yang belum pernah saya lakukan karena masih perlu banyak belajar.

Jadi hanya mengutip yang saya pandang perlu dan penting, begitu pula bila terkait hadits atau pendapat ulama yang dikutip oleh penyusun kitab tidak semua saya masukkan dalam tulisan ini.

Kitab al-Shalatu ‘Ala ‘al –Nabi SAW ini saya peroleh sebagai hadiah dan penghargaan dari al-Syaikh Muhammad Saraqbiy selaku Muroqib asrama saat saya belajar di Ma’had al-Fath al-Islamiy Damaskus, Suriah.

Dijelaskan dalam kitab tersebut bahwa hukum membaca shalawat Nabi terkadang menjadi wajib dan terkadang menjadi Sunnah. Kita diwajibkan untuk membaca shalawat nabi, dengan mengutip pendapat Imam al-Syafii, Imam Ishaq bin Rohuyah, ketika kita berada pada akhir shalat yaitu saat tasyahhud akhir. Sedangkan yang disunnahkan membaca shalawat Nabi adalah sebagai berikut:

1. Setelah dikumandangkan azan ( hal. 80-81)

عن عبد الله بن عمرو رضي الله عنهما أنه سمع النبي صلى الله عليه وسلم يقول : إذا سمعتم المؤذن فقولوا مثل ما يقول , ثم صلوا علي فإنه من صلى علي صلاة صلى الله عليه بها عشرا …

“Dari Abdullah bin ‘Amr bahwasannya beliau mendengar Nabi SAW bersabda: “ Apabila kalian mendengar muazzin maka ucapkanlah seperti yang muazzin katakan, kemudian bersholawatlah kepadaku, sesungguhnya orang yang bersholawat kepadaku satu kali maka Allah bersholawat untuknya sepuluh kali….” (HR Muslim, dan ashab al-Sunan).

2. Di awal, ditengah, dan di akhir kita berdoa.

Disunnahkan membaca sholawat nabi di awal doa, pertengahan dan akhir doa, atau menggabung semuanya dalam doa dan itu bisa lebih memperkuat doa dikabulkan serta untuk menambah pahala ( hal. 81- 84). Hadits yang terkait dengan ini antara lain:

Dari Abdullah bin Mas’ud RA, bahwa beliau berkata:

كُنْتُ أُصَلِّى وَالنَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- وَأَبُو بَكْرٍ وَعُمَرُ مَعَهُ فَلَمَّا جَلَسْتُ بَدَأْتُ بِالثَّنَاءِ عَلَى اللَّهِ ثُمَّ بالصَّلاَةِ عَلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- ثُمَّ دَعَوْتُ لِنَفْسِى فَقَالَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- سَلْ تُعْطَهْ

“Aku pernah solat dan kala itu Abu Bakr dan ‘Umar bersama dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ketika aku duduk, aku memulai doaku dengan memuji Allah, lalu bersolawat pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian aku berdoa untuk diriku sendiri. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda, “Mintalah, engkau akan diberi. Mintalah.” (HR. Tirmidzi)

Dari Said bin al-Musayyib dari Umar radhiyallahu ‘anhu bahwasannya beliau mengatakan:

إِنَّ الدُّعَاءَ مَوْقُوفٌ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ لاَ يَصْعَدُ مِنْهُ شَىْءٌ حَتَّى تُصَلِّىَ عَلَى نَبِيِّكَ -صلى الله عليه وسلم-

“Sesungguhnya doa itu diam antara langit dan bumi, tidak naik ke atas hingga engkau bershalawat pada Nabimu shallallahu ‘alaihi wa sallam” (HR. Tirmidzi).

3. Ketika akan masuk dan keluar masjid

Dari Abu Hurairah, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda;

إِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمُ الْمَسْجِدَ فَلْيُسَلِّمْ عَلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- وَلْيَقُلِ اللَّهُمَّ افْتَحْ لِى أَبْوَابَ رَحْمَتِكَ وَإِذَا خَرَجَ فَلْيُسَلِّمْ عَلَى النَّبِىِّ وَلْيَقُلِ اللَّهُمَّ أجرنِي مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

“Jika salah seorang di antara kalian masuk masjid, maka ucapkanlah salam pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, kemudian ucapkanlah ‘Allahummaftah li abwaba rohmatik’ (artinya: Ya Allah, bukakanlah untukku pintu rahmat-Mu). Kemudian saat keluar, ucapkanlah salam pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu ucapkanlah ‘Allahumma ajirniy min al- syaithon al-rojiim’ (artinya: Ya Allah, bebaskanlah aku dari godaan setan yang terkutuk).” (HR. Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban).

4. Ketika bertemu dengan saudara sesama muslim ( hal. 86)

Abu Ya’la Al-Mushili meriwayatkan dari Anas R.A. dari Rasulullah SAW :

مَا مِنْ عَبْدَيْنِ مُتَحَابَّيْنِ فِي اللَّهِ يَسْتَقْبِلُ أَحَدُهُمَا صَاحِبَهُ فَيُصَافِحُهُ وَيُصَلِّيَانِ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَّا لَمْ يَفْتَرِقَا حَتَّى تُغْفَرَ ذُنُوبُهُمَا مَا تَقَدَّمَ مِنْهُمَا وَمَا تَأَخَّرَ

“Tidaklah dua orang hamba yang saling mencintai di jalan Allah salah satunya menemui saudaranya kemudian menyalaminya dan keduanya bershalawat kepada Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam kecuali keduanya tidak berpisah sampai diampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan yang kemudian.” (lihat al-Targhib al-Mundziriy).

5. Membaca sholawat ketika berkumpul di suatu majelis (hal 87-88)

Disunahkan bagi kita umat Islam ketika berkumpul di suatu majelis untuk menghiasi majelis terebut dengan membaca sholawat Nabi. Adapun hadits yang menerangkan hal ini antara lain hadits riwayat Imam Ahmad:

مَا قَعَدَ قَوْمٌ مَقْعَدًا لَا يَذْكُرُونَ فِيهِ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ، وَيُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، إِلَّا كَانَ عَلَيْهِمْ حَسْرَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَإِنْ دَخَلُوا الْجَنَّةَ لِلثَّوَابِ

“Tidaklah sekelompok orang duduk di suatu tempat di mana mereka tidak berdzikir kepada Allah dan tidak bershalawat kepada Nabi shallallâhu ‘alaihi wa sallam kecuali hal itu menjadi kerugian bagi mereka di hari kiamat—meskipun mereka masuk surga— karena besarnya pahala (bershalawat ketika berkumpul).” al-Hafizh al-Munziriy memgomentari hadits: “riwayat Ahmad dengan sanad shohih”. Dan ibnu hibban dalam shohih-nya, berkata al-Hakim: hadits ini shohih berdasarkan/sesuai persyaratan imam al-Bukhori.

Agar tidak terlalu panjang, kita lanjutkan esok hari in syaa Allah.

Wallahu a’lam bi al-Showab.
Semoga Bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.