3 Alasan Buat Kamu Tentang Pentingnya Silaturrahim Virtual

Islamina.id – Saat-saat ini, kita sedang diuji oleh Allah Swt. dengan wabah pandemi COVID-19. Untuk menghindari dari tertularnya virus ini, kita sebagai Muslim harus selalu menjaga kesehatan serta meningkatkan spiritualitas kita. Meskipun begitu, ada aspek lain dalam merayakan Idul Fitri, yakni silaturrahim.

Muslim Indonesia khususnya, merasa ada sesuatu yang hilang dari lebaran dahulu ke lebaran sekarang. Apa yang dirasa hilang oleh Muslim Indonesia?. Yang hilang itu adalah tradisi silaturrahim atau mudik ke kampung halaman. Pemerintah telah mengeluarkan peraturan bagi Warga Negara Indonesia (WNI) untuk tidak melaksanakan mudik pada tahun 2020 ini. Padahal, mudik itu sangat penting untuk menjalin tali silaturrahim dengan sanak famili dan para sahabat !

Seperti yang dilakukan oleh Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Ia melarang warganya yang di perantauan agar tidak mudik ke Jawa Tengah. Hal ini supaya angka penularan COVID-19 tidak naik dan memutus mata rantai penyebaran virus itu.

Tradisi mudik yang bertahun-tahun dijalankan oleh Muslim Indonesia berubah. Selama ini mudik secara entitas hadir di tengah-tengah keluarga dan kerabat, kini mengalami perubahan menjadi silaturrahim berbasis teknologi. Ada “Shifting Tradition” yang mengakar dalam kebudayaan Muslim Indonesia.

Namun, di era serba instan kini kita yang berada jauh terpisah oleh jarak para orang tua maupun kerabat, tidak ada alasan untuk tidak bisa silaturrahim. Silaturrahim dengan saling sapa lewat berbagai platform media baik itu media mainstream seperti whatsapp, twitter, dan media virtual lainnya seperti skype, zoom, dan google meet, yang sudah dapat kita aplikasikan sehari-hari karena wabah pandemi kini.

Pastinya banyak yang belum tahu akan hakekat dari silaturrahim. Seberapa penting sih silaturrahim itu?. Kenapa silaturrahim sangat dianjurkan oleh Islam?. Apa saja alasan-alasannya?. Kita akan membahasnya satu per satu alasan yang buat kamu harus tetap menjalin silaturrahim.

Penjelasan Arti Silaturrahim

Secara etimologi, kalimat “silaturrahim” berasal dari kata bahasa Arab, ṣilat dan al-raḥīm. Dalam kamus al-Munawwir, ṣilat berarti hubungan atau menghubungkan. Sedangakan al-raḥīm bermakna lembut atau kasih sayang.

Sedangkan, Quraish Shihab dalam buku Membumikan Al-Qur’an: Peran dan Fungsi Wahyu dalam Kehidupan Masyarakat, mengungkapkan bahwa kata ṣilat berakar dari kata waṣl yang bermakna menyambung dan menghimpun. Ini berarti hanya yang putus dan terserak yang dituju oleh kata ṣilat itu.

Sedangkan kata al-raḥīm pada mulanya berarti kasih sayang, kemudian berkembang sehingga berarti pula peranakan (kandungan). Arti ini mengandung makna bahwa karena anak yang dikandung selalu mendapatkan curahan kasih sayang. Dan dari itu silaturrahim ada implikasi yang saling terhubung.

Pada kesimpulannya, silaturrahim menjadi suatu hubungan antar sesama Muslim untuk tercapainya tujuan yang didasari hubungan kasih sayang, dan hubungan ukhuwah (persaudaraan). Alasan pertama ini harus diingat buat kamu!.

Dalil Tentang Silaturrahim

Alasan kedua, perlunya kita untuk menganalisa dalil-dalil Alquran dan Hadis tentang silaturrahim. Secara eksplisit, Allah menggunakan kalimat “wa al-arḥām” dalam Alquran surah al-Nisā’ayat 1 tentang perintah silaturrahim:

وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

“Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” [Q.S. al-Nisā’: 1]

Kemudian dalam Alquran surah al-Ra’d ayat 21:

وَالَّذِينَ يَصِلُونَ مَا أَمَرَ اللَّهُ بِهِ أَنْ يُوصَلَ وَيَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ وَيَخَافُونَ سُوءَ الْحِسَابِ

“Dan orang-orang yang menghubungkan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan, dan mereka takut kepada Tuhannya dan takut kepada hisab yang buruk.” [Q.S. al-Ra’d: 21]

Dalam kitab tafsirnya, Ibnu Katsir menginterpretasikan ayat 21 diatas sebagai implikasi hubungan silaturrahim, berbuat baik kepada kerabat dan sanak famili. Aspek lainnya yaitu meningkatkan kesalehan sosial seperti bersedekah kepada fakir miskin, menolong orang-orang yang memerlukan bantuan, dan mendermakan kebajikan. Dari dua ayat Alquran diatas patutlah dijadikan sebagai pedoman, agar tetap menjaga silaturrahim.

Selanjutnya riwayat Hadis tentang implikasi silaturrahim dapat memasukkan kita ke dalam surga. Hadis yang diriwayatkan dari Abu Ayyub al-Anṣari:

أنَّ رَجُلًا قالَ للنبيِّ صَلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ: أخْبِرْنِي بعَمَلٍ يُدْخِلُنِي الجَنَّةَ، قالَ: ما له ما له. وقالَ النبيُّ صَلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ: أرَبٌ ما له، تَعْبُدُ اللَّهَ ولَا تُشْرِكُ به شيئًا، وتُقِيمُ الصَّلَاةَ، وتُؤْتي الزَّكَاةَ، وتَصِلُ الرَّحِمَ

“Pernah ada seorang laki-laki bertanya kepada Nabi Saw.: ‘Beritahukan kepadaku perbuatan yang akan memasukkan aku ke dalam surga‛. Dan dia berkata: saya tidak memiliki harta. Dan Nabi Saw. menjawab: Tuan memilkinya, yaitu menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya, dan mendirikan shalat, menunaikan zakat, dan silaturrahim.” [H.R. Bukhari. No: 1396]

Harmonisasi Ḥabl Min Allah – Ḥabl Min an Nas

Sebagai Muslim yang taat kepada aturan-aturan agama, alasan ketiga ini wajib kamu kerjakan dalam kehidupan sosial. Ḥabl Min Allah adalah hubungan secara vertikal, seorang Muslim dengan Allah Swt. sebagai Dzat yang harus disembah. Sedangkan Ḥabl Min an-Nās, yaitu hubungan secara horisontal antar sesama hamba (makhluk sosial).

Menjalankan ibadah tidak hanya yg bersifat individual dengan Allah semata, tetapi harus ada ibadah yang bersifat sosial. Selama ini kita memahami ibadah itu dari satu sisi saja, seperti shalat, dan membaca Alquran. Padahal, ada sisi lain yang dapat kita ambil pahala ibadah itu, seperti silaturrahim.

Di tahun ini, kamu jadikan lebaran sebagai ladang amal saleh, yakni saling memaafkan, saling sapa, saling tolong menolong, untuk tetap menjaga tali silaturrahim. Sebagai makhluk Allah yang tak hanya update media sosial, kamu juga harus update spiritual. Sebagai Muslim Indonesia, mestinya kamu mampu melaksanakan Ḥabl Min Allah dan Ḥabl Min an-Nās. Momentum silaturrahim secara virtual yang dapat kamu gunakan lewat berbagai platform media, menjadi ladang pahala kamu sebagai Muslim yang taat kepada Allah Swt. (Syahril Mubarok)

Syahril Mubarok

Netflix dan Kopi Hitam

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.